Pentingnya Ziarah Asyura Kepada Imam Husain As

0
355 Dibaca
Pentingnya Ziarah Asyura

Mengenai Pentingnya Ziarah Asyura, seorang fakih yang adil dan zuhud. Syaikh Jawad Masykur, adalah ulama dan fakih terkemuka di kota suci Najaf. Beliau juga seorang marja’ taqlid (rujukan dalam masalah-masalah hukum fkih.) seluruh kaum muslimin di Irak kala itu, sekaligus merupakan imam shalat jamaah di makam Imam Husain. Beliau wafat pada tahun 1337 H dalam umur sekitar 90 tahun dan dimakamkan di halaman makam Imam Husain. di dekat kubur ayahnya.

Pada malam ke-25 bulan ke-2 tahun 1336 H. saya (Syaikh Jawad Masykur) berada di Najaf dan bermimpi melihat malaikat lzrail. Saya pun mengucapkan salam kepadanya lalu bertanya. “Dari manakah Anda?” Lalu malaikat maut itu menjawab. “Saya baru dari Syiraz; mencabut nyawa Mirza lbrahim al-Mahalati.”

Saya pun bertanya lagi, “Lantas. bagaimana keada an ruh beliau di barzakh?” Dia berkata. “Ruh beliau itu dalam keadaan yang sangat baik dan berada di taman terindah di alam barzakh. Allah telah menyiapkan seribu malaikat untuk menaati ruh beliau tersebut.”

Saya kembali bertanya. “Perbuatan apakah yang menyebabkannya sampai pada kedudukan tersebut? Apakah lantaran tingkat keilmuan beliau (yang tinggi) dan mengajarkannya serta mendidik banyak orang?”

lzrail pun menjawab. “Sama sekali bukan.” Saya katakan lagi. “Apakah shalat jamaahnya atau hukum-hukum islam yang beliau ajarkan kepada semua orang? ” Malaikat menjawab. “Bukan.” Saya bertanya lagi. “Lantas perbuatan apakah itu?” lzrail berkata. “Karena beliau selalu membaca ziarah Asyura.”

(Benar. Almarhum Mirza Ibrahim al-Mahalati selalu membaca ziarah Asyura setiap harinya dalam 30 tahun terakhir umurnya; jika ada sebab apapun yang mencegahnya membaca ziarah tersebut. maka dia mewakilkannya kepada seseorang untuk membacakannya). Lanjut cerita. ketika Syaikh Masykur terbangun, dia pergi ke rumah Ayatullah Mirza Muhammad Taqi al-Syirazi untuk menceritakan apa yang dilihatnya dalam mimpi.

Maka Mirza Muhammad Taqi al-Syirazi pun menangis, sehingga yang hadir kala itu bertanya-tanya sebab beliau menangis. Lalu. beliau pun berkata bahwa Mirza al-Mahalati telah meninggal. sementara beliau adalah salah satu tonggak di antara tonggak Fikih. Lalu. orang-orang berkata. “Tetapi. mungkin saja mimpi Syaikh tidak benar.” Beliau berkata. “Benar. itu adalah mimpi. tetapi ini adalah mimpi Syaikh Masykur. bukan mimpi orang biasa.”

Esok harinya. datanglah telegram dari Syiraz ke Najaf yang memberitakan wafatnya Mirza al-Mahalati. dan mimpi Syaikh pun menjadi nyata. Kisah ini banyak dinukilkan oleh orang-orang bijak di kota Najaf yang mendengar langsung dari Ayatullah Sayyid Abdul Hadi al-Syirazi yang menceritakan itu ketika Syaikh Masykur datang ke rumah beliau.

Kisah ini juga di dengar langsung oleh putra Almarhum al-Mahalati, yaitu Sayyid Sadruddin al-Mahalati dari Syaikh Masykur sendiri.

Sumber: Kisah-kisah Ajaib karya Ayatullah Dasteghib halaman 257-259

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here